Cinde Laras

Penulis: Dian | Editor: Edi Kusumawati

Di tepi hutan (http://forums.cgchannel.com)

Di tepian sebuah hutan, tinggallah seorang anak lelaki bersama ibunya. Anak lelaki ini bernama Cinde Laras dan ibunya bernama Dewi Limaran. Mereka tinggal berdua di dalam sebuah gubug yang reot, meskipun demikian hidup mereka bahagia.

Pada suatu hari, ketika Cinde Laras sedang bermain di halaman rumahnya, terbanglah seekor burung elang. Burung elang itu menjatuhkan telur ke dekat kaki Cinde Laras.

“Hai, Cinde Laras! “ seru Elang kepada Cinde Laras.

“Burung Elang! “ seru Cinde Laras takjub, “Engkau bisa bicara?”

“Aku bawakan telur untukmu, Cinde Laras. Rawatlah ia!” seru Elang kapada Cinde Laras.

“Baiklah, Elang. Terima kasih ya.” sahut Cinde Laras.

Ia pun kemudian memungut telur yang dijatuhkan oleh Elang. Kebetulan ayamnya sedang mengerami telurnya, sehingga ia pun menitipkan telur itu untuk ditetaskan. Ketika menetas, ternyata seekor ayam. Ia pun merawatnya dengan baik sehingga ayam itu tumbuh menjadi seekor ayam jantan yang bagus dan kuat.

Istimewanya, ayam ini pandai berkokok dengan bahasa manusia.

Kalau berkokok, bunyinya seperti ini : Kukuruyuuuukkk…, Jagone Cinde Laras, Omahe tengah alas, Payone godhong klaras, Ibune Dewi Limaran, Bapake Raja Jenggala.

Jika diartikan, maka kokok ayam itu berbunyi : Kukuruyuuukk, Jagonya Cinde Laras, Rumahnya di tengah hutan, atapnya dari daun bambu. Ibunya bernama Dewi Limaran, Ayahnya adalah raja Jenggala.

Mendengar ayamnya berkokok seperti itu, Cinde Laras yang telah tumbuh menjadi remaja tanggung pun bertanya kepada ibunya, “Ibu, benarkan aku adalah anak Raja?”

Ibunya yang juga turut mendengarkan kokok ayam jantan itu pun akhirnya bercerita. Sebenarnya ia adalah permaisuri Raja Jenggala. Oleh selir raja yang tak suka, ia pun difitnah. Raja pun percaya pada fitnah itu.

Pada suatu hari, Raja berpura-pura mengajak Dewi Limaran pergi ke hutan. Di tengah hutan, Dewi Limaran yang saat itu sedang hamil muda tergiur melihat buah buni. Ia pun meminta Raja untuk mengambilkan. buah tersebut. Raja lalu memanjat pohon itu. Sesampainya di atas, bukan buah buni yang diambilnya melainkan sarang semut. Dilemparkannya sarang semut itu ke mata permaisuri. Permaisuri pun kesakitan dan mencari air untuk membersihkan matanya. Di saat itulah, Raja meninggalkan permaisuri sendirian.

Permaisuri yang akhirnya sadar kalau ditinggalkan suaminya pun kemudian dengan susah payah mencari jalan keluar. Sesampainya di tepi hutan, dengan dibantu penebang kayu yang kebetulan lewat, ia pun mendirikan gubuk tempat ia dan anaknya kelak tinggal.

Mendengar cerita ibunya, mendidihlah darah Cinde Laras.

“Ibu, aku akan menuntut balas atas penderitaanmu selama ini. Pokoknya Raja harus bertekuk lutut meminta maaf kepada Ibu!” katanya.

“Jangan, Ngger. Ayahmu tak tahu kalau saat itu ibu sedang hamil. Sudahlah, lupakan saja! Ibu tak mau kehilangan dirimu. Raja Jenggala pasukannya banyak. Kamu bisa dibunuh mereka,  nanti.”

“Tidak, Bu. Izinkan aku pergi. Aku tak akan pulang jika belum membawa Raja untuk meminta maaf kepada Ibu. Selamat tinggal, Bu. “ kata Cinde Laras kepada ibunya. Ia pun segera mengemasi pakaiannya. Dibawanya ayam jago kesayangannya. Ia kan mengadu nasibnya dengan ayam itu.

Pada zaman itu, menyabung ayam memang menjadi kebiasaan. Mereka menyabung ayam di tempat-tempat keramaian seperti pasar. Sabung ayam ini disertai dengan taruhan. Pada setiap tempat yang dilaluinya, Cinde Laras selalu menyertakan ayamnya dalam persabungan itu. Oleh karena ia tak memiliki apa-apa, maka ia selalu mempertaruhkan nyawanya untuk dapat mengikuti sabung ayam itu. Jika ayamnya menang ia akan mendapatkan uang dan jika kalah, maka nyawanya akan diambil oleh si pemenang.

Untunglah, dalam setiap persabungan ayam Cinde Laras selalu meraih kemenangan. Dan eloknya pula, setiap kali ia memenangkan pertarungan, ayam itu pun keluar arena terbang ke dahan pohon, lalu berkokok :

Kukuruyuuuukkk… Jagone Cinde Laras, Omahe tengah alaass, Payone godhong klaras, Ibune Dewi Limaran, Bapake Raja Jenggala.

Ayam Jago (http://www.shopzeus.com)

Kesaktian ayam jago Cinde Laras terdengar pula sampai ke telinga raja. Raja yang gemar pula menyabung ayam itu pun mengundang Cinde Laras untuk manyabung ayam Cinde Laras dengan ayam Raja. Mendengar hal itu, senanglah hati Cinde Laras. Sebentar lagi dendamnya akan terbalas.

“Wahai Cinde Laras, apa yang hendak kau pertaruhkan dalam sabung ayam ini?” tanya Raja.

“Duhai Baginda Raja, saya hanya punya nyawa saya dan ibu saya. Maka saya akan mempertaruhkan nyawa saya jika ayam saya kalah dalam pertarungan nanti.”

“Beraninya kamu mempertaruhkan nyawamu?“

“Berani Baginda! Bahkan nyawa ibu saya pun akan saya pertaruhkan jika Baginda berkehendak.”

“Baiklah, Cinde Laras. Cukup nyawamu saja. Apa yang kau minta dariku jika ayamku yang kalah?’

“Saya hanya minta separuh dari kerajaan ini Baginda.”

“Separuh katamu? Bukankah itu terlalu besar?”

“Saya rasa tidak, Baginda. Saya telah mengorbankan nyawa saya untuk pertandingan ini.”

“Baiklah kalau begitu. Besok kita lakukan sabung ayam di alun-alun.”

Esok harinya, diadakanlah sabung ayam di alun-alun. Ayam jantan Raja yang setiap hari dirawat dengan istimewa tampak gagah bertengger di tepi arena. Ia mengepak-ngepakkan sayapnya seolah menentang ayam Cinde Laras yang kecil.

Pertarungan itu pun dimulai. Ayam raja yang besar dengan garangnya menyerang ayam Cinde Laras. Sementara itu, ayam Cinde Laras dengan lincah mengelak dari terjangan ayam Raja. Sorak sorai menggema dari seluruh penonton. Semua orang menjagokan ayam raja yang tampak tangguh itu.

Namun lama-kelamaan ayam raja kelelahan. Tak sekali pun terjangannya mengenai ayam Cinde Laras. Tiba-tiba  saat ayam raja sudah kelelahan, majulah ayam Cinde Laras dengan sekuat tenaga. Diterjangnya ayam raja hingga kepalanya berdarah. Leher dan sayapnya juga tak lepas dari terjangan ayam Cinde Laras. Akhirnya matilah ayam raja.

Melihat ayamnya kalah, raja pun menjadi lemas. Namun ia pun bisa menerimanya dengan lapang dada. “

Baiklah, Cinde Laras, aku mengaku kalah. Aku akan menyerahkan separuh kerajaan ini padamu.”

“Baginda, kalau Baginda berkenan, serahkanlah separuh kerajaan ini untuk ibu saya. Beliau menunggu saya di tepi hutan.” kata Cinde Laras.

Tiba-tiba saja ayam Cinde Laras berkokok “Kukuruyuuuukkk…, Jagone Cinde Laras, Omahe tengah alas, Payone godhong klaras, Ibune Dewi Limaran, Bapake Raja Jenggala.”

Raja yang mendengar itu merasa heran. Namun dipendamnya keingintahuannya itu.

Keesokan harinya, mereka pun menuju tepi hutan tempat tinggal Cinde Laras selama ini.

“Ibu! Ibu!“ seru Cinde Larar dari kejauhan.

“Cinde Laras, kau selamat Nak?“ tanya ibunya sambil berlari-lari dari dalam rumah.

Sesampainya di luar, sejenak ia tertegun. Ternyata Cinde Laras datang bersama Raja yang tak lain adalah suaminya.

“Diajeng Limaran?” kata Raja tak sanggup berkata-kata.

“Iya, Kakanda. Cinde Laras adalah putra kita. Aku tengah mengadung ketika Kakanda meninggalkanku di sini.” kata Dewi Limaran sambil menangis.

“Dinda, maafkan aku karena telah termakan hasutan Dewi Galuh. Maafkan aku Dinda!” kata Raja sembari memohon.

“Ya Kakanda, aku telah memaafkan Kakanda sejak Kakanda meninggalkanku di sini.”

“Terimakasih Dinda.” kata Raja. “Cinde Laras, sekarang kamu sudah besar. Kerajaan ini tak lagi separuh yang kuberikan padamu, tetapi semuanya. Oleh karena itu, sekarang kita kembali ke istana bersama ibumu.”

“Baiklah Baginda.” kata Cinde Laras.

Mereka pun kembali ke istana. Beberapa waktu kemudian Cinde Laras menggantikan ayahnya menjadi raja. Sementara itu selir raja yang berhati jahat diampuni, tetapi harus meninggalkan istana. Mereka pun hidup bahagia sampai tua. Di bawah Cinde Laras, Kerajaan Jenggala mencapai kejayaannya.

 

Share

About roni