Seekor Rubah dan Bangau

Penulis: Valentino | Editor: Afandi

Seekor Rubah (http://openwalls.com)

Pada suatu hari ketika seekor rubah sedang berjalan-jalan di hutan, dia berpikir “Udara yang cerah!! alangkah menyenangkannya jika aku pergi memancing,” katanya dalam hati. Segera disiapkannya alat-alat untuk memancing lalu segera ia pergi ke telaga yang letaknya ada di tengah-tengah hutan.

Ketika sampai di telaga, ia melihat seekor burung bangau yang anggun sedang berenang di sebuah telaga yang berair jernih. “wahai bangau, apa yang sedang kau lakukan?” tanya rubah sambil mengeluarkan pancingnya. Sang rubah sudah membayangkan bahwa ia akan mendapat ikan yang banyak untuk dimasak sebagai hidangan makan malamnya. “Aku sedang berenang. Menikmati sejuknya air telaga yang membasahi bulu-buluku” jawab bangau sambil mengepak-ngepakan sayapnya yang lebar itu. “Apa kau akan memancing, rubah?” tanya bangau ketika melihat alat pancing yang sedang disipakan rubah. “Ya, aku akan memancing untuk hidangan makan malamku” jawab rubah sambil membuang kail yang telah diberi umpan itu ke telaga. Baru sebentar kali di lempar, tiba-tiba pancingnya bergetar, segera rubah menarik tali pancingnya dan melihat seekor ikan besar tergantung disana. “Wahh.. asyikk.. Aku akan pesta besar nanti malam,” kata rubah dengan penuh sukacita. “Apa kau mau makan malam di tempatku bangau?” tanya rubah sambil membereskan alat-alat pancingnya untuk segera pulang. “Tentu saja,” jawab bangau dengan penuh semangat. Maka pulanglah rubah ke rumahnya untuk menyiapkan makan malam.

Tepat waktunya makan malam, datanglah bangau ke rumah rubah. “Tok..tok..tok!!”bangau mengetuk pintu. “Silahkan masuk,” kata rubah sambil membukakan pintunya. Bangau pun masuk lalu mereka duduk di meja makan yang telah dihias dengan begitu indahnya. Bangau merasa sangat lapar. Aroma masakan begitu membangkitkan selera. “Harum sekali! Pasti rasanya enak” kata bangau dalam hatinya.

bangau telah bersiap pergi ke rumah Rubah (http://www.birdorable.com)

Makanan pun dihidangkan. Rubah memasak sup ikan yang sangat harum dan meletakannya dalam mangkuk kecil. Melihat hal itu, bangau pun merasa sangat sedih karena dia tidak dapat menyantap sup tersebut. Paruhnya yang panjang tidak dapat digunakan untuk memakan sup di mangkuk yang kecil. Akhirnya bangau hanya dapat menatap sup tersebut sambil menahan rasa laparnya. “Bangau, kenapa tidak kau makan supnya, apakah kau tidak menyukainya?” tanya rubah karena dilihatnya bangau hanya memandang sup tersebut. “Paruhku yang panjang tidak dapat digunakan untuk memakan sup di mangkukmu yang kecil itu rubah” jawab bangau dengan sedih. “Maafkan aku bangau, tetapi hanya mangkuk kecil ini yang kumiliki,” kata rubah “tapi Kau tak perlu sedih, aku tau jalan keluarnya,” kata rubah lagi.

Rubah segera mengambil sebuah rantang lalu mengisi rantang itu dengan sup hingga penuh. “Ini bawalah, kau bisa menikmati sup ini di rumahmu,” kata rubah sambil menyerahkan rantang itu kepada bangau. Bangaupun merasa senang. ”Terima kasih rubah, kau baik sekali,” kata bangau sambil berpamitan.  ”Besok adalah giliranku untuk mengundangmu makan malam di rumahku” kata bangau saat mereka berpisah di pintu rumah rubah. “Baiklah, aku pasti datang,” jawab rubah sambil melambaikan tangannya.

Demikianlah keesokan harinya, waktu makan malam tiba, rubah datang berkunjung ke rumah bangau. “Tok..tok..tok..” rubah mengetuk pintu.

“Ahh.. rubah.. kau sudah datang. Mari masuk,” ajak sang bangau. Ketika rubah masuk ke dalam rumah, terciumlah wangi harum dari masakan. “Perutku lapar sekali” kata rubah dalam hati. “Ayo kita segera makan” kata sang bangau sambil membawa rubah duduk di meja makan. Di atas meja sudah tersedia 2 buah kendi dengan leher panjang.  Rubah berpikir sejenak lalu berkata, ” aku tidak dapat makan dari dalam kendi ini, karena leherku pendek, apakah kau mempunya mangkuk kecil?” “Ahh..tentu saja,” jawab sang bangau. “Rantang yang digunakan untuk membawa sup mu yang kemarin, dapat kau gunakan untuk alasnya.”

Akhirnya rubah dan bangau pun dapat menikmati makan malamnya dengan penuh sukacita.

***

Pesan moral dari cerita diatas: Jika kita menaburkan kebaikkan, maka kebaikkan pula yang akan kita tuai. Bahkan berlipat kali ganda kebaikkan yang akan kita peroleh.

 

 

Share

About roni