Si Kancil, Pak Tani dan Hutan yang Gundul

Penulis: Hesti Edityo | Editor: Afandi, Edi Kusumawati

Kancil (http://www.klue.com.my)

Uuugghh…! Siang itu Si Kancil terduduk lemas di tepi sungai yang mulai menyusut airnya. Perutnya melilit kelaparan. Di hutan tempat tinggal Si Kancil sudah tak ada lagi tumbuh-tumbuhan yang bisa dimakan, semuanya gersang dan pepohonan habis ditebang manusia. Banyak kawan-kawannya, para penghuni hutan yang mati kelaparan atau ditangkap penduduk desa karena mereka terpaksa mencuri makanan dari perkebunan penduduk. Selama berhari-hari Si Kancil makan seadanya, rumput-rumput kering atau dedaunan yang menguning yang masih bisa ditemukannya. Tak ada lagi buah-buahan yang bisa ia dapatkan di hutan.

Perlahan Si Kancil bangun, dan memutuskan untuk berjalan menyusuri sungai. Langkah kakinya lemah dan hampir terjatuh. Si Kancil berharap bisa menemukan tempat yang masih dipenuhi pepohonan. Seharian penuh Si Kancil berjalan hingga saat menjelang malam, hidungnya mencium sesuatu yang sangat dikenalnya.

Aroma buah timun yang segar! Hmmmm….. air liur Si Kancil menetes, rasa lapar dan perutnya kian terasa.

“Timun-timun itu pasti lezat dan bisa mengobati rasa laparku!” batin Si Kancil.

Si Kancil pun berjalan semakin mendekat. Mencari sumber aroma buah timun. Oh, ternyata aroma itu berasal dari kebun Pak Tani. Dalam keremangan cahaya sore, samar-samar Si Kancil melihat buah-buah timun yang menggantung, menggelayut pada pohonnya yang merambati tonggak bambu. Sungguh menggoda selera!

Hati-hati Si Kancil melangkah masuk ke dalam kebun Pak Tani. Namun belum jauh langkah kaki Si Kancil, tiba-tiba ia teringat pesan ibunya. “Jangan pernah mengambil yang bukan milik kita, Nak! Itu sama saja kita mencuri. Mencuri itu perbuatan yang tidak baik!”

Si Kancil menjadi bimbang. Ia ingat betul, ibunya selalu menasihati Si Kancil untuk berbuat baik dan tidak melakukan perbuatan yang tidak baik. Andai saja ibunya masih hidup dan tahu Si Kancil mencuri, pasti ibu akan sangat marah.

“Tapi aku lapar sekali,” ucap Si Kancil pada dirinya sendiri.

Kebun pak Tani (http://1.bp.blogspot.com)

“Meskipun kau kelaparan, kau tidak boleh mencuri, Nak!” nasihat ibunya kembali terngiang di telinga Si Kancil.

“Kalau begitu aku akan tunggu Pak Tani datang ke kebunnya, mungkin jika aku meminta ijin padanya, Pak Tani mau memberikan sedikit timunnya padaku,” batin Si Kancil lagi.

Akhirnya Si Kancil memutuskan untuk menunggu Pak Tani datang esok pagi. Meski perutnya terasa lapar, Si Kancil memaksa untuk memejamkan mata. Si Kancil pun tertidur dengan perut kelaparan di dekat kebun Pak Tani.

***

Pagi-pagi sekali Pak Tani bangun dan bersiap pergi ke kebun. Beberapa waktu belakangan ini, kebun-kebunnya sering dirusak binatang-binatang hutan. Binatang-binatang itu mencuri sayur dan buah yang ditanamnya. Tak ingin jerih payahnya habis dicuri binatang-binatang dari hutan, Pak Tani kemudian memasang perangkap dikebunnya. Hampir setiap pagi ada saja binatang yang masuk dalam perangkap.

Pak Tani berangkat menuju kebun timunnya sambil membawa keranjang. Timun-timun di kebun sudah cukup tua untuk di panen. Pak Tani memerlukan keranjang itu untuk membawa hasil panenannya.

“Semoga saja, timun-timunku tidak dicuri lagi oleh binatang-binatang itu!” Harap Pak Tani dalam hati.

Tapi, betapa terkejutnya Pak Tani saat mendapatkan seekor kancil tergeletak di dekat kebun timunnya. Perlahan sekali Pak Tani mendekati Si Kancil.

“Hei! Kancil ini tidak kena perangkap, tapi kenapa dia tergeletak di sini?” guman Pak Tani heran.

Dilihatnya lagi Si Kancil, “Mungkinkah kancil ini mati?”

Pelan sekali Pak Tani menepuk tubuh Si Kancil, untuk memastikan apakah Si Kancil masih hidup atau tidak. Tepukan tangan Pak Tani membuat Si Kancil terbangun.

“Oh, sudah pagikah ini?” seru Si Kancil sambil mengusap matanya. Sejurus kemudian, Si Kancil baru menyadari kehadiran Pak Tani di depannya.

“Apakah Pak Tani ini pemilik kebun timun itu?” tanya Si Kancil ragu.

Pak Tani yang masih kebingungan, hanya mengangguk.

“Oh, maafkan aku Pak Tani. Aku tak bermaksud mencuri timun di kebunmu. Aku hanya seekor kancil yang sedang kelaparan karena hutan tempat tinggalku sudah gundul dan kami tak punya makanan apa pun” ucap Si Kancil.

Pak Tani menatap Si Kancil dan berkata dalam hati, “Sepertinya ia kancil yang jujur.”

“Bolehkah aku meminta satu atau dua buah timun dari kebunmu?” Si Kancil memohon lirih.

Pak Tani yang juga baik hatinya, kemudian mengangguk, mempersilakan kancil memetik timun di kebunnya.

“Ambillah, sebanyak yang kau mau, kancil!”

“Terima kasih,” ucap Si Kancil. Lalu ia pun memetik beberapa buah timun, ia tak mau serakah dengan memetik timun sebanyak-banyaknya meskipun Pak Tani mengijinkan. “Aku rasa ini sudah cukup, terima kasih, Pak Tani.”

“Kau kelihatannya kancil yang jujur dan baik hati, tak seperti teman-temanmu yang lain. Mereka merusak kebun sayurku di sebelah sana,” ujar Pak Tani.

“Maafkan teman-temanku, Pak Tani,” ucap Si Kancil. “Mereka terpaksa mencuri karena pepohonan di hutan habis ditebangi manusia. Kami tak punya lagi persediaan makanan dan terpaksa mencuri dari kebun-kebun penduduk.” Si Kancil menatap ke arah hutan yang sudah gundul, tak ada satu pun pohon tersisa di hutan itu.

Di hutan sudah gundul (http://fr.toonpool.com)

Kepala Pak Tani mengangguk-angguk mendengar penuturan Si Kancil.

“Aku juga minta maaf, Kancil. Karena ulah kami para manusia yang menebangi pohon-pohon di hutan membuat kalian kelaparan. Aku berjanji akan mengajak penduduk desa untuk menanami hutan kembali dan menjaganya. Sebagai permohonan maaf, kau boleh mengajak teman-temanmu untuk ikut memanen timun di kebunku dan makanlah sepuas kalian dari hasil kebunku.”

“Terima kasih, Pak Tani!” Si Kancil tersenyum bahagia dan memeluk Pak Tani erat.

***

 

 

Share

About roni